Kamis, 25 Juni 2015

Di Bawah Pohon Rindang

Rabu, 24 Juni 2015

GIGI - Mohon Ampun (Official Video)

Jumat, 12 Juni 2015

Gigi - Mohon Ampun (Official Video)

Sabtu, 06 Juni 2015

Kue Cubit? Gak bakal ada yang mau!

Percobaan yang Gagal


Seru ya? Bisa membuat sesuatu yang hasilnya bisa dinikmati banyak orang. Termasuk makanan. Tanpa banyak belajar secara khusus pun, kita bisa kok asalkan punya insting yang kuat aja. Ini bahannya udah sama belum ya sama aslinya? Takarannya berapa? Kira-kira, udah matang belum? Nah! Ini nih yang bakalan jadi bahan eksperimen tertawa kalian. Bukan, bukan, bukan. Aku gak minta jadi pelawak kok. Cuma mau nulis aja di sini.

Jadi gini, tadi siang aku ke tempat mbahku di kampung sebelah. Di sana, ternyata udah ada saudara perempuanku. Sebenarnya aku gak punya niatan buat berkunjung ke tempat nenekku. Tapi, tadi di LINE (ciyee yang pake LINE segala) saudaraku itu - sebut saja Mbak Cha. Bilang gini, eh lebih tepatnya nge - LINE aku :

Dek
Puasa bsk qt jualan kue cubit bandung aj yuuuk
Kn blm ada disni
Qta mbikin dlu
Nyobaa :)

Terus aku jawab deh!

Okey2 kue cubit

Di bales lagi sama saudaraku

Ayoook dek
dek fafa ksni po?
kyknya kue cubit dsni lum ada dek

Lagi, aku bales...

Iya2
Mau otw ini

Akhirnya gak usah pake dandan karena aku udah cantik (ciyee ngakuin...) aku berangkat. Pastinya sama Papa (jujur aja, yang ngajak ke sana tuh ya Papa). Terus sampai di sana langsung deh hura-hura gitu, bukan ketemu sama Mbak Cha. Tapi karena bakalan eksperimen lagi! Hahaha...

Nah setelah setengah jam nyiapin bahan-bahannya, tiba-tiba...

"Eh dek, kok baking powdernya gak ada ya? Ini juga vanilinya juga kayaknya udah kadaluarsa tuh..."
"Gapapa lah, gak usah pake itu... apa tadi?? Kadaluarsa??" yah... ntar kalau kemakan, keracunan gak ya gue??

Papa gue udah siap-siap mau otw rumah nih... "Papa... aku di tinggal di sini dulu ya?? Ntar deh pulangnya..." Papa cuma diem doank nih (dicuekin) sambil asyik makan, padahal tadi di rumah kan sudah makan.

"Beli aja yook dek, ke Ami (Ami itu supermarket, bukan nama orang ya...)" yaudah deh daripada gak ngembang malah ancur-ancuran nanti. Akhirnya berbekal sandal jepit dan uang miliaran (eh, jutaan aja gak nyampe kok...). Aku sama Mbak Cha pergi rame-rame ke pasar eh... ke toko Ami. Di sana nyari baking powder, sampai ketinggalan Mbak Cha. Karena aku keasyikkan milih es krim. Hehe. (ini niatnya mau beli bahan kue apa beli es krim sih???)

Barang udah di ambil, bayar, juga udah. Tinggal pulang deh. Eeeh tau-tau ngeliat mobil Rush milik Papa. "Fa, Papa tak ke Magelang dulu ya...?? (lhoo... bukannya ini di Magelang ya?) Nanti jam 11 atau 12 Papa jemput." Yeay!! "Ya ya ya, tapi kameranya mana...???" sebuah benda merah, cling! Berpindah tangan deh!

"Duh dek, vanilinya kan tadi cuma 1 dan kayaknya di Bu Yayuk ada tuh,..." aku cuma mengangkat bahu dan jelas gak mau kalau makan yang kadaluarsa tuh... "Yaudahlah, mendingan beli di sana aja. Yuuk!" aku ikuti Mbak Cha. Sampai di sebuah gang dan jalanan kecil itu, kami tiba di sebuah warung. "Mbak Yayuk... ada vanili gak? Mau beli nih..." ya ampun, mau beli aja kayak mau minta apa aja gitu.

"Ada, berapa?" seorang lelaki (lhoo... tadi bilangnya mbak, bu... lha yang keluar kok malah bapak2??) suaminya kali ya?? "Berapaan?" terlihat dia kebingungan karena gak ada harganya. Ya iya lah... kan bukan supermarket... "Bu,, ini vanili berapaan??" kucoba pasang kuda-kuda eeh... telinga maksudnya, tapi yang denger malah kresek-kresek. "Seribu 3 dek." okey, uang logam seharga 1000 terbayarkan.

Nah! Setelah berbelanja bahan-bahan kita segera memasang kuda-kuda. Kuda-kuda lagi... -_- maksudnya yaah... persiapan dini eh diri, maksudnya. Setelah beres, cek bahan apa aja yang pantas untuk menghasilkan sebuah adonan kue.

"Pertama-tama, campurkan 3 telur dan gula pasir 100 gr. Aduk merata dengan sendok eh sendok. Pakai mixer aja mbak...(gatau namanya :D)" Mbak Cha manut aja gitu dengan berbekal kemampuannya mengaduk dengan mixer. "Kemudian, campurkan tepung terigu 100 gr dan margarin cair (ini sebelumnya margarin biasa yang udah di panaskan dulu lho!)" nah, sudah...??

"Terus baking powder sama soda kuenya, kapan dek?" duh sabar deh! Ini aja belum merata kok... "Dan beri soda kue, baking powder sama perasa..." kayaknya original deh rasanya. Soalnya gak ada rasa pandan dan green tea tuh di sini. Setelah di aduk-aduk airnya di aduk-aduk (sambil nyanyi lagunya Joshua jaman kecil) lhooo kok di aduk-aduk airnya?? Ini kan adonan kue...

Setelah itu siap di goreng.. eh di masak, ah apalah namanya! (kesel - gatau istilah pemasakan kue). "Eeeh... dek, cetakannya gak punya!!" gubrak! "Terus gimana dong kak? Masa iya pakai wajan..." yah... gak bakal jadi kue cubit. "Pakai teflon aja lah, gak apa-apa kayak kemarin.."

Ceplung! 1 buah eksperimen sudah berada di atas teflon. Waduh! Malah... mleber kemana-mana. Sedih... :'( "Harusnya pake cetakan..." sambil merenggek-renggek di atas kursi. Gak ada kursi deh kayaknya. Hasilnya... mengerikan... :"D

Akhirnya minta tolong mbah untuk pinjam tetangga. Taraa...!! Sebuah cetakan baru nih! Akhirnya kita eksperimen lagi. Bukannya jadi malah kayak pleyet2 gitu. Aduh gimana ya jelasinnya?? Pokoknya gak jadi gitu deh! Kan modelnya setengah matang, jadi malah kayak telur mata sapi setengah matang gitu, yang kuningnya bisa keluar kapan saja. Sama! Ini juga adonannya keluar dari kuenya alias bocor!!

"Terus gimana dong mbak! Udah gosong, bocor... Ya ampun!!" kita bukannya kecewa atau gimana malah ketawa tanpa batas. Dan karena capek akhirnya, "Udahlah dek! Lha kayak gini nih, mendingan ntaran aja deh! Tak buatin. Capek aku dek..." sama mbak...

Yah... begini nih hasil kerja keras payah kita...

Dari step by step aja ya??

itu pertama kali kita buat, hancur-hancur kueku hancur-hancurnya cubitku hancur-hancur kue... kue cubitku hancur (song...)

ini waktu pembuatan eksperimen setelah mendapatkan cetakan untuk kue
setelah di kasih toping, malah terjun ke dalem kejunya jadi gak kelihatan :D
jadinya malah kayak kapal kuno yang cuma dari kayu berlumuran rayap :D
tapi rasanya...

"Gimana dek, enak gak?" aku terdiam... menikmati wujud yang tidak enak ini tapi di mulut, nyummy... "Harusnya jadi sih kak... ya tapi karena tidak ada alat yang buat cetak, jadi kayak gini..." kita tertawa terbahak-bahak. "Iya sih... tapi enak kok dek, iya kan?" aku mengangguk tanpa bisa menghentikan tawaku.

Sekian dulu ya!! Aku mau permisi jemput adik...

Byeee ~